Kamis, 18 Desember 2008

Emily Wallet and Opak Boy  

Hari minggu kemaren gw jalan-jalan ke Mall Lembuswana. Sebenernya gag pengen belanja, pengen nabung, tapi nabung ya buat belanja juga kalo ke jakarta ntar ^^.
Ntah berapa lama gw muter-muter di mall, akhirnya gw bosen. Pulanglah gw. OTW maw pulang ke rumah gw yang jauhnya minta ampun itu, ade gw nelpon.
ade gw : sipo, kamu udah dimana?
gw : udah maw pulang, udah di tepian. kenapa?
ade gw : kata mama beliin aku pensil warna dulu.
gw : hah, balik lagi ke mall? jauh banget!
ade gw : cari di Bagus Baru aja..
gw : yawdah!

Akhirnya gw ke Bagus Baru, begitu sampai di depan toko, ternyata tokonya TUTUP. Akhirnya gw emang harus balik lagi ke mall-yang-jauh-banget dari-rumah-itu.

Begitu sampai, gw langsung cari parkiran, gag tawnya full, gw dapet parkiran di dekat tempat sampah besar bagian belakang mall.. Hhh.. baunya 'agag-agag sedap' gitu deh. Abis itu gw langsung ngacir ke Gramedia, pilih-pilih pensil warna, ambil, bawa ke kasir, bayar, selesai.

Udah selesai urusan di Gramedia, gw balik lagi ke parkiran, rencananya maw langsung pulang. Gag tawnya... begitu lewat di depan Joy Surf yang baru di renovasi itu, gw langsung berasa ada sesuatu yang lucu disitu, jadilah gw parkirin mobil lagi di sekitar Joy Surf itu.

Masuk ke Joy Surf, ah.. barangnya standar itu-itu aja, dan gw gag berminat, muter-muter ngeliat-ngeliat gambar2 yang ada di t-shirt beberapa brand, akhirnya dari jauh gw liat brand Emily The Strange... Waaaa... langsunglah gw ngacir dengan sukses ke display Emily [FYI, I'm Emily lover]. Gitu gw liat-liat, cek harganya.. ya ampuuunn.. mahal amat ya! Perasaan gag semahal itu deh. Malah ada undies-nya Emily segala lagi... ugh, so cute. Di display bagian atas, ternyata ada 1 dompet yang pernah gw liat di majalah dan gw ngincer banget. Gitu gw liat harganya... Rp. 370.000. Hhh, mahal amat. Gw buka dompet Emily gw sendiri yang gw beli gag semahal itu, cek-cek berapa duit bulanan gw yang tersisa, ternyata lebih dari cukup buat beli dompet itu hehehe...

Tapi gw masih mikir-mikir. Terus mikir sambil liat-liat other stuff.. Sepertinya harga dompet itu masih aja terlalu mahal. Gw pikir, klo gw pergi ke House of Socialite, gw bisa dapat 2 mini dress gitu. Akhirnya gw langsung cabut. Sambil maki-maki dalam hati, "kenapa dompet gitu aja bisa ngegorok duit bulanan gw?"

Sambil jalan ke parkiran, gw masih aja bersungut-sungut sebel. Mikirin, mudah-mudahan ntar dapat kucuran dana kalo bokap gw berangkat ke Jakarta, "Daddy, give ur daughter more money, please."

Akhirnya gw pulang juga, dan begitu keluar area parkir mall, mobil gw sempet masuk lubang lumayan gede di areal pintu keluar mall, biasalah pasti lubang akibat banjir besar kemaren. Heran, kok gag dibaikin?

Di perempatan lampu merah depan mall, gw kena giliran stop. Udah malem abis ujan gini, masi aja rame banget. Gag lama, mobil gw di hampiri ma anak kecil gendut yang jualan opak. Dalam hati gw mikir, "buset! udah malem gini tu bocah masi jualan juga?"

Gw panggil-lah bocah gendut itu..
gw : de, sini..
[bocah gendut berdiri di samping mobil gw]
gw : harganya berapa?
Bocah gendut (BG) : 5ribu ka.
gw : satu ya, de
[trus gw ngeluarin 10 ribuan dari dompet gw, dan gw kasiin aja ke dia]
BG : aku gag ada kembaliannya, ka.
gw : udah buat kamu aja kembaliannya [gw sebenernya emang mw ngasiin aja kembaliannya ama dia, kasian udah malem, masi kecil gitu, masi aja jualan. FYI, gw ceritain ini, bukannya maw Riya]
BG : alhamdulillah! [sambil berlalu]

Dalam hati gw, "Gosh, ya ampun anak itu, dapet 5ribu, keliatannya dia happy banget". Gw panggil lagi deh tu bocah gendut.
gw : de, kamu jualan dari jam berapa?
BG : dari jam9 pagi, ka.
gw : kamu gag sekolah?
BG : nggak, ka.
gw : kamu sampai jam berapa disini?
BG : sampai jam 9 malem.
[Buset dah ni anak, seharian jualan opak! Makan apa dia kalo laper?]
gw : besok sore, tungguin gw disini ya.
BG : ada apa, ka?
gw : gag papa. besok ada yang maw aku anterin buat kamu, tungguin ya besok sore.
BG : iya..

Akhirnya lampu udah berubah ijo...
Gw jadi mikir, gw seenaknya aja maw beli dompet semahal itu, cuma nurutin hawa napsu, padahal si boceh gendut itu cari makan aja susah banget, seharian di lampu merah. Ya, ampuuuunn!! Udah gila gw.

Walopun masih aja kepikiran ma dompet itu, tapi sebagian besar otak gw mulai waras dan memilih untuk gag usah beli dompet itu dulu, karena masih banyak yang bisa gw lakukan dengan uang 370 ribu itu.

Link ke posting ini

What next?

You can also bookmark this post using your favorite bookmarking service:

Related Posts by Categories